Program Acara Radio Avtoradio memberikan fakta tentang COVID-19 di Uzbekistan

traciehotchner – Pandemi telah menguji banyak orang, dan jurnalis tidak terkecuali. Coronavirus telah mengobarkan perang tidak hanya terhadap kehidupan dan kesejahteraan orang-orang, tetapi juga telah melahirkan banyak tipuan dan kepalsuan ilmiah. Di seluruh dunia, jurnalis harus memastikan bahwa laporan yang mereka bagikan adalah benar secara faktual. Bagi Nazira Inoyatova, pembawa acara radio dan direktur kreatif dan program di Avtoradio FM 102.0, stasiun radio swasta Tashkent, pandemi terbukti menjadi ujian di banyak tingkatan: pengabdiannya pada pekerjaan hidupnya dan kesiapannya untuk beradaptasi dengan kondisi kerja baru.

Program Acara Radio Avtoradio memberikan fakta tentang COVID-19 di Uzbekistan – “Itu hanya Senin pagi biasa,” kenang Nazira pada hari di Maret 2020 ketika pemerintah Uzbekistan mengumumkan karantina untuk menahan penyebaran virus corona. “Semua orang sudah merencanakan minggu mereka dan banyak yang menantikan perayaan Navruz (nasional liburan untuk menandai datangnya musim semi). Tapi semuanya berubah, tiba-tiba, kenyataannya berbeda.”

Menurut Nazira, dalam beberapa hari pertama setelah pengumuman, sebagian besar stasiun radio swasta di Tashkent dan mayoritas 20 stasiun radio regional hanya menyiarkan musik 24/7. Namun, tidak seperti yang lain, Avtoradio FM 102.0 tidak menghentikan siaran langsung dan terus menayangkan pembaruan berita setiap hari.

Baca Juga : Acara dan Stasiun Radio Inggris Terbaik

“Di stasiun radio kami, kami memiliki program berita yang dijadwalkan delapan kali per hari. Biasanya kami memeriksa fakta dua atau tiga sumber, tetapi sekarang kami mencoba memverifikasi sumber informasi enam hingga delapan kali,” kata Nazira.

Nazira adalah satu dari beberapa ratus jurnalis di Uzbekistan yang telah berpartisipasi dalam serangkaian pelatihan pengecekan fakta UNESCO. Badan-badan PBB lainnya telah melatih jurnalis dan blogger tentang berbagai topik, termasuk: UNFPA tentang liputan kesetaraan gender, UNDP di pengadilan dan peliputan persidangan, UNICEF dan Kementerian Kesehatan tentang membongkar mitos COVID-19, dan WHO tentang penjangkauan COVID-19.

Keterampilan, pengetahuan, dan metodologi yang dipelajari Nazira di pelatihan telah membantunya dan rekan-rekannya menghadapi masuknya informasi yang tidak dapat diandalkan.

Karena banyaknya hoaks dan misinformasi terkait COVID, banyak media di Uzbekistan mulai lebih memperhatikan virus corona dan masalah terkait kesehatan.

“Kami memutuskan untuk menambah jumlah pembaruan berita sehingga kami dapat mematahkan mitos yang muncul satu demi satu saat itu. Misalnya, kami ditanya, ‘Apakah benar bawang putih dan lobak membantu melawan COVID-19?’ Rekan-rekan saya dan saya harus mendidik orang, mendesak mereka untuk hanya mengandalkan informasi berbasis bukti dan fakta yang terbukti,” kata Nazira.

Kecilkan suaramu, kumohon! Saya sedang mengudara

Selama periode penguncian yang ketat, hanya satu penyiar radio yang bekerja di stasiun karena mereka tinggal dalam jarak berjalan kaki. Semua orang bekerja dari rumah, termasuk Nazira.

“Sekitar satu jam sebelum mengudara, saya harus meminta keluarga saya untuk diam. Tapi ada kalanya saya harus meminta maaf kepada pendengar karena kebisingan latar belakang,” kenangnya sambil tersenyum.

Meskipun kesulitan keuangan, tidak ada karyawan yang berhenti. Sebaliknya, tim menjadi lebih bersatu. Kesempatan untuk fokus bekerja dan berkomunikasi dengan audiens mendorong mereka untuk tetap tegar di tengah ketidakpastian.

“Kami harus beradaptasi dengan bekerja di lingkungan yang benar-benar baru dengan sangat cepat. Ruang tamu atau kamar tidur menjadi tempat kerja baru kami, dan bahkan jika kami tidak dalam suasana hati yang baik, kami tidak berhak untuk ‘menyiarkan’ suasana hati yang buruk di udara. ,” berbagi Nazira.

Radio akan terus hidup

Seperti yang ditunjukkan Nazira, radio analog, yang telah ada selama lebih dari 80 tahun, digantikan oleh radio digital. Pandemi telah mempercepat proses digitalisasi. Oleh karena itu, perlu dicari cara baru untuk melibatkan audiens.

Tahun lalu, Avtoradio FM 102.0 meluncurkan program yang disebut “Telegram Rakyat”. Selama program, kami menerima pesan suara berdurasi hingga 1 menit dari orang-orang biasa yang menyaksikan beberapa peristiwa di Tashkent. Bagi sebagian orang, ini membantu menavigasi lalu lintas jalan dengan lebih baik, bagi yang lain – untuk mempelajari apa yang terjadi di kota.

“Saya percaya bahwa orang lebih mempercayai radio daripada televisi. Ini dijelaskan oleh fakta bahwa radio lebih mobile, dan orang-orang terbiasa mendengar informasi terbaru di sini dan sekarang. Ini adalah perubahan yang menarik bahwa orang tidak mendapatkan pembaruan. dengan mendengarkan blok berita, tetapi untuk program seperti Telegram Rakyat. Orang-orang saling menginformasikan, satu-satunya adalah menyajikannya dengan cara yang menarik, “kata Nazira.

Kehidupan, cinta, dan radio

“Radio adalah cintaku, cara untuk mengatur suasana hati. Ketika Anda menyalakan mikrofon, sepertinya Anda sedang berbicara kepada diri sendiri, padahal sebenarnya Anda sedang mengomunikasikan pengalaman Anda kepada banyak orang sekaligus. Ini adalah titik puncaknya, dan secara intuitif saya menyadari bahwa saya harus benar-benar terjun ke dunia kerja,” kata Nazira. “Dan saya pun melakukannya.”


Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *